Quote




Be thankful for what you have; you'll end up having more. If you concentrate on what you don't have, you will never, ever have enough.

~ Oprah Winfrey

Senin, 01 September 2008

Bahasanya Orang Kalimantan


Jika saya berkata:
“Saya dokter Jawa. Suka makan makanan enak. Sedikit pemalas alias tukang tidur. Suka jalan-jalan, terutama dengan wanita cantik. Sekarang sedang PTT di Puskesmas Terusan Tengah”

Maka bahasa Banjar berkata:
“ Ulun dokter Jawa. Ketuju makan makanan nang nyaman. Sedikit pengoler, kadang-kadang ketuju guring. Ketuju bejalanan lawan bebinian nang bungas. Wahini ulun PTT di Puskesmas Terusan Tengah”

Dan bahasa Dayak Kapuas pun akan berkata:
“Aku dokter Jawa. Aku handak kuman ije mangat, kadang-kadang panguler. Batiruh tarus, hanjak bila imbit mananjung apalagi mimbit bawi hahalap. Wahayah tuh PTT kang Puskesmas Terusan Tengah”

Ada lima bahasa di Terusan Tengah: bahasa Indonesia, bahasa Jawa, bahasa Banjar, bahasa Dayak dan Bahasa Bali. Bahasa Jawa sendiri masih bisa dibagi lagi menjadi beberapa varian misalnya bahasa Jawa Timur-an yang cenderung kasar dan bahasa Cilacap-an yang ngapak-nya bukan buatan. Bahasa Dayak pun sebenarnya memiliki beberapa varian: yang saya ketahui dari sekian banyak adalah Dayak Kapuas dan Dayak Manyan. Sejujurnya, di antara kelima bahasa itu Bahasa Banjar lah yang menurut saya paling menarik.

Bukan karena cewek Banjar lebih cantik daripada cewek Dayak, keduanya sama-sama cantik kok. Tapi saya lebih paham orang bicara dengan bahasa Banjar daripada bahasa Dayak, meskipun ada beberapa kata yang sampai sekarang pun masih belum juga saya mengerti.

Kalimat favorit saya:

“Ulun handak guring” artinya saya hendak tidur.

“Nyaman banar” artinya enak benar.

Bukan kah tidur dan makan juga favorit saya…hehe…

Setelah diuji coba berulang kali, ternyata bahasa Banjar kurang cocok dengan lidah saya. Bila saya bicara dengan bahasa Banjar, itu bisa diumpamakan anak umur lima tahun membaca sila-sila dalam Pancasila. Secara ejaan mungkin benar, tapi terdengar aneh. Dua puluh lima tahun tahun saya bergumul dengan orang-orang Jawa membuat saya terlihat kaku bila menggunakan bahasa selain Jawa.

Bahasa Dayak apalagi. Seandainya Bu Lina, tetangga sebelah saya, bercakap-cakap dengan Pak Mamad suaminya dan sedang mengejek saya dengan bahasa Dayak-nya padahal saya ada di depan mereka, saya jamin saya tidak akan tersinggung. Bahasanya mirip bahasa burung, mengejanya pun saya tak sanggup.

“Ulun kadak bisa bahasa Dayak”.

15 komentar:

`.¨☆¨geLLy¨☆¨.´ mengatakan...

wew ^_- km kok pinter Bngttt bahasa kalimantannya dri...wuih dach berapa lama km di sana

waooo aku masih bengong o_O

Judith mengatakan...

Kereeenn baru beberapa bulan di Kalimantan, dah hampir separoh tau bahasanya ...

Nek aku malah ngertine boso Menado dan Maluku Ndri. Tapi boso menado nggak ngerti banyak, soale aku pernah lama tinggal di Maluku, tepatnya dikota Ternate. Anakku si Pinkan dan Diaz kan lahir e di Ternate Ndri, nek seng gede putriku Irdina lahire neng Surakarta ..*ora takon yak? ..hihi.

Semangat ya Ndri, enak ya bisa melanglang buana ke pulau seberang ..

Andri Kusuma Harmaya mengatakan...

@ Gelly dan mbak Judith:
Tenang...tenang...itu bukan hasilku belajar bahasa sini kok...Untuk bahasa Banjar aku minta tolong ama perawat gigi Puskesmas, Mut namanya...Sedangkan bahasa Dayak hasil terjemahan bu Lina, tetangga sebelah...hihihi....

cumie mengatakan...

wahahahaa... sante aja mas. kulo saget boso jawi lho.....
koreksinya dikit aja sih, hampir 99% dah. bahasa banjar mang gak jauh beda dari bahasa indonesia, cuma kebanyakan huruf "e" aja yg diganti pake "a"
kadang-kadang = takananya << gak da sih orang banjar yg bilang kadang-kadang wkkwkw
“Ulun kadak bisa bahasa Dayak”. <<< ketahuan ada logat jawanya soalnya pake "kadak" padahal ngucapinnya cuma kadaaa... gitu :D
berelaan lah < klo mo lancar bahasa banjarnya ucapannya jadi barilaan lah :D

piyek mengatakan...

Revisi:

“Saya dokter Jawa. Suka makan makanan enak. Sedikit pemalas alias tukang tidur. Suka jalan-jalan, terutama dengan wanita cantik. Sekarang sedang PTT di Puskesmas Terusan Tengah”

Versi bahasa Dayak Ngaju:

"Aku tuh dokter bara Jawa. Rajin tutu kuman panginan je mangat. Agak kadian tuntang tukang batiruh. Rajin tutu mananjungan apalagi dengan bawi bakena. Wayah tuh PTT ntu Puskesmas Terusan Tengah."

Semoga bisa membantu kalo lagi di katain sama Bu Lina dan suaminya. Hahahaha...

wirati mengatakan...

Andri, di situ juga ada yang pakai bhs bali, artinya banyak dong yg beragama Hindu????
Apa karena disitu ada kerajaan Hindu tempo dulu???
Jadi penasaran????????????

download gratis mengatakan...

ya am tu bagus banar sudah bahasa nyawa cuma jar si cumie dasar pang ngalih mambuang logat jawanya...heheee cuma ada pang baisian kisah orang jawa tatatai duduk di speedboard wan urang banjar, pas basalisihan speednya urang jawa kana simbur umbaknya lalu bakuciak" dancu" nah urang banjar ni basah jua lalu ba ucap" tanang haja mas ai ulun gin dancu jua" kirain urang banjar tu dancu itu basah...hahahaha

Lyla mengatakan...

hehehe... wkt aku di banjarmasin dengernya aneh... waktu denger pertama ketawa terus...

Andri Kusuma Harmaya mengatakan...

@ Cumie:
Makasih pang..Koreksinya bener2 teliti..Ulun masih perlu banyak belajar nih.. :D

@ Piyek:
Tq yek..Lha kalo "aku cinta kamu" bahasa Dayak Ngaju-nya apa ya?

@ Wirati:
Penduduk di blok A kanan dan C kanan mayoritas orang Bali n beragama hindu wir..Banyak pura di tempat itu..Bahasa Bali tingkat kesulitannya setara dg bahasa Dayak. :(

@ Download Gratis:
Hahaha..Kejadian kayak gitu emang seringkali terjadi kok..Bahkan..ada beberapa kata yg ejaannya sama,tp artinya bener2 beda.

@ Lyla:
Coba km simak komentar di atasmu lyl..Aku kalo baca kok geli ya..Bahasa Banjar memang unik. ;)

A.G mengatakan...

mas bien aku pernah sak kost'an lho karo orang kalimantan asli Dayak.. ngomonge cepet dan yg pasti aku ndak mudheng :D cantik sih mereka tp sayang rada sengak n songgong kuliah di Undip n Stimik AKI

piyek mengatakan...

Aku cinta padamu = Aku sinta dengam

NB: Aku orang Dayak asli, tapi gak sengak tuh. Bener gak Ndri?? Hehehe...

Andri Kusuma Harmaya mengatakan...

@ mbak Ayin:
Yen nang Norwegia ono wong Dayak ora mbak? ;)

@ Piyek:
Emang km artinya sengak tahu yek?

piyek mengatakan...

Aku tau kok artinya sengak. Itu kan ada di lirik lagu 'Sepanjang Jalan Kenangan' --> "sengak..ja aku datang ke kota muuuu..."

Hehehehe....

Rurie mengatakan...

Lah kok bisa ada Bahasa Bali juga?? Apa karena banyak transmigran dari Bali disana??

Btw salam kenal ya :)

Andri Kusuma Harmaya mengatakan...

@ Rurie:
Salam kenal juga ya...Memang penduduk transmigran dari Bali lumayan banyak Rur...Mereka tinggal di blok A kanan dan C kanan.

Recent Comments