Quote




Be thankful for what you have; you'll end up having more. If you concentrate on what you don't have, you will never, ever have enough.

~ Oprah Winfrey

Jumat, 06 Februari 2009

Kecoak Masuk Kuping

“Tuhan tahu, tapi menunggu.”
~ Andrea Hirata dalam novel Sang Pemimpi

Kejadian beberapa hari yang lalu sepertinya ada hubungannya dengan kejadian dua tahun yang lalu. Tepatnya saat saya menempuh koass di bagian THT (Telinga-Hidung-Tenggorokan). Tak kan saya lupa jasa besar Anjang dalam hal ini. Karena dia lah yang berhasil mengangkat segepok serumen dari liang telinga saya.

“Serumenmu keras Ndri…harus dikasih minyak gliserin dulu”, kata Anjang dengan tersenyum. Sepertinya dia senang mendapat pasien ‘percobaan’, yaitu saya. Bukan suatu hal yang sulit untuk mendapat sebotol minyak gliserin. Dengan cara ‘yang tidak perlu Anda tahu’ saya akhirnya mendapatkan minyak itu secara gratis.

Minyak gliserin mirip dengan minyak goreng, kental. Fungsinya untuk melunakkan serumen yang keras supaya mudah dikeluarkan. Selain itu minyak ini ternyata bisa berfungsi untuk membunuh hewan yang masuk ke telinga. Nanti saya ceritakan tentang hal ini.

“Udah kutetesi pakai gliserin Njang”, kata saya keesokan harinya di poli THT.

“Sini ku spooling dulu”, kata Anjang.

Spooling itu artinya mengguyur liang telinga dengan air hangat, supaya serumen yang lunak tadi bisa dikeluarkan dengan mudah. Rasanya sangat tidak nyaman, dan sedikit geli. Saya beberapa kali menggelinjang.

“Kamu jangan gerak-gerak Ndri…ini dah mau kena”, kata Anjang sambil mengutak-atik telinga saya dengan pinset. Gelinya bukan main Kawan. Dan saya tahu bahwa dia tidak akan berhenti hingga apa yang dia inginkan dapat dikeluarkan. Setelah beberapa lama akhirnya serumen sialan yang mengendap sejak beberapa tahun yang lalu itu bisa keluar juga.



Dua tahun berlalu…



Sebotol minyak gliserin itu masih juga tersimpan di tas saya. Dan beberapa hari yang lalu minyak ini menunjukkan tajinya. Jam 2 pagi datang seseorang mengetok pintu.

“Pak Dokter…Pak Dokter…”, teriak pasien sambil mengetok (lebih tepatnya menggedor) pintu. Seorang pasien laki-laki berumur 45 tahun datang dengan memegang kupingnya.

“Kenapa pak?”, tanya saya.

“Kuping saya kemasukan binatang dok…Rasanya sakit sekali…Aduh…Aduuh….”, kata pasien sambil merintih kesakitan.

“Tadi sudah dikasih tetes telinga tapi kelihatannya belum mati. Ini masih bergerak-gerak”, kata pasien.

Langsung saya ambil minyak gliserin ‘bertuah’ dari peraduannya.

“Sini saya tetesi pakai minyak, biar binatangnya mati dulu. Nanti kalau sudah mati baru diambil”, kata saya. Benar saja, tak sampai satu menit binatang itu sudah meregang nyawa. Kawan, minyak gliserin itu, ternyata insektisida tiada tandingan.

Pasien kelihatannya lebih tenang setelah binatang mati. Langkah selanjutnya tentu adalah mengeluarkannya. Seumur-umur baru kali ini saya mengeluarkan binatang dari liang telinga. Mengeluarkannya pun harus ekstra hati-hati supaya tidak ada bagian tubuh yang tertinggal di dalam. Dan ommmaaa…ternyata binatang naas itu tidak lain dan tidak bukan…amit-amit jabang bayi: KECOAK!

32 komentar:

Benny mengatakan...

haha, pasti kecoak anakan tuch. :)
emang pengalaman merupakan pelajaran paling berharga terlebih klo bisa membantu orang lain.

btw, thank ya linknya udh dipasang lagi. :)

Dukun Digital mengatakan...

uh pantesan,... minyak gliserinnya di kamu tho boz.. aku cari-cari buat ngencerin serumenku kok gak ada...:P hehehe...

A.G mengatakan...

amit amit jabang bebi mas.. coro iso klebu nek kuping.. lha lobange sepiro kui.....aku paling jijik ama kecoak... jauh-jauh dweh. untung disini ga ada kecoak jd aman

tukang Nggunem mengatakan...

wuedaaaaaannn..isa2ne coro mlebu kuping, tapi untung cuma kecoak yo Dok..lha coba nek celeng sing mlebu kuping? lha po gliserin-mu kuwi iso gawe celeng menggelinjang2 meregang nyawa..??? hahahaha

Anonim mengatakan...

Amit amit...kok ya bisa toh kecoak msuk telinga..lha emangè si pasien lg ngapain kok kecoak bisa nyusup?
untung bukan tawon yang masuk,bisa disengat malah parah!... 'jadi pgen tau raut muka pasien'...apa jg menggelinjang kyk dokter..huahaha..

Jeng Sri Ayu.. ;p

Andri Journal mengatakan...

@ mas Benny:
Iya mas,mungkin kecoaknya masih anak2,tp yg pasti nakal dan tidak hapal Dasa Darma Pramuka. :D

@ mas Dukun Digital:
Ngawur..Ini bukan punyamu kok.Punyamu bukane yg biasa ditaruh di deket kloset WC itu. :D

@ mbak Ayin:
Lubangnya ya seukuran lubang telinga manusia pada umumnya mbak. :) Kalo kecoaknya dikasih baju trus dipakein kacamata masih jijik gak mbak? :p

@ mas Tukang Nggunem:
:D Yen celeng yo dibedhil sik nganggo AK-47.Yen wis mati lagi diogrok2 nganggo linggis. :D

@ Jeng Sri:
Mungkin di telinga pasien itu ada sesuatu yg berbau tak sedap dan dipikirnya ada makanan lezat di situ.Tp sayangnya,terowongan sempit..bisa maju tp gak bisa mundur. :D

anantasean mengatakan...

hi, here's my visit back :D
jadi inget dulu pernah "iseng" masukin minyak kayu putih ke telinga --> hasilnya : seminggu penuh jadi orang budeg :D

Lisa mengatakan...

kok bisa masuk telinga sih ? saya pernah kemasukan semut aja rasanya minta ampun

Andri Journal mengatakan...

@ Anantasean:
Cek...Cek...1...2...3...Dicoba...Halo...Halo...Denger gak? ;D Kalo denger berarti telingemu skr dah normal. Datanglah ke tempat praktekku kalo2 ntar kemasukan kecoak. ;p

@ mbak Lisa:
Trus semutnya keluar sendiri atau gimana mbak? Jangan2 masuk telinga kiri keluar telinga kanan. @.@

Anjang mengatakan...

We e e e.. Gliserin udah 2 taun masih dipake, gak kadaluwarso Bos?
Pantes kecoanya langsung koit..
Jangan2 membran tipaninya juga langsung bolong?

artofreed mengatakan...

Kecoaknya pasti sadis ya

Dony Alfan mengatakan...

Kenthir, bolongan kupinge mesthi gedhi banget yo?
Jangan2 itu kecoa ngepet, lelaku cari pesugihan :D

donlenon mengatakan...

gliserin.. gliserin.. jadi inget lagunya bush tuh.. hm, tampaknya saudara kecoa kita ini ketularan pikiran kreatif bangsa ini dengan mencari lobang yang berbeda. lobang kuping... kita tunggu saja, lobang mana lagi yang akan anda temukan kelak... dan Tuhan tahu, tapi menunggu (biar surprise gitu)

Andri Journal mengatakan...

@ Anjang:
Nah itu njang,aku jg sedikit heran kenapa kecoak itu tewas sedemikian cepatnya.Jgn2 kecoak itu tewas akibat keracunan dan bukan 'drowning'. :p Perlu diteliti njang,siapa tahu fermentasi gliserin bisa menjadi alternatif insektisida. :)

@ Artofreed:
Sadis,sekaligus kurang kerjaan. :)

@ mas Dony:
Kalo kecoak ngepet trus yg njagain lilinnya siapa mas? :D

@ mas Donlenon:
Ada lubang kuping,hidung,mulut,anus dan kemaluan.Kalo ntar ada kecoak nyungsep di lubang yg terakhir langsung kuposting mas.Mesti akan jd pengalaman yg berharga. :D

pakdejack mengatakan...

waduh, untung aja buka kelinci mas :) pisss..hehee

afie mengatakan...

aku ngambil kecoak berkali-kali lho, pas koas!!!!

Judith mengatakan...

Mbuh ora ngerti arep nulis opo kiy... lha wong mbaca komentar2 nya aja aku dah ngakak je, bener2 serasa digelithiki wulu pitek dikuping, melek merem melek merem...ngakak nganti untu garing!

Kok yo iso2ne kecoak mlebu kuping, ck ck ck ... salah pintu :D

annosmile mengatakan...

hiii..
serem..
bisa-bisanya kecoa masuk telinga..
nggak bisa dibayangkan

Andri Journal mengatakan...

@ Pakdejack:
Iya. :) Kalo yg masuk kelinci aku gak pake minyak gliserin untuk membunuhnya,tp pakai mandau. :D

@ dr Afie:
Lha aku dulu pas koass di poli THT kerjaannya hari2 mengamati gunung merapi yg maw meletus dok. :D Mirip petugas pos pantau. :p

@ mbak Judith:
Mbak,yen ngakak ditutup nganggo tangan yo.Wedine,yen ngakak ombo2 trus ono coro mlebu iso gawat kuwi. :D

@ Annosmile:
Lha kepala Puskesmas di tempatku malah pernah menangani kasus kelabang masuk ke telinga seorang anak kecil. :) Seperti kata dokter pendahuluku,"Di Terusan Tengah ini kasusnya aneh2". :D

Vicky Laurentina mengatakan...

Saya paling sebal kalo disatroni pasien kuping kemasukan kecoak. Pikir saya, dari segala macam lobang yang ada di badan, ngapain sih yang dipilih kecoaknya malah lobang kuping? Lagian susah ngeluarinnya, soalnya lampu tempat praktek di kantor saya remang-remang kayak diskotek di jam dugem. Belum lagi kalo pemadaman bergilir, wah pokoke modar wis. Sing modar yo prakteke, yo lampune, yo dul corone, hehehe..

arros mengatakan...

Huahahahahahaha....
itu beneran atooo cerita ya???
untungnya bukan tikus yang msuk

Dyah mengatakan...

Hiiiiiiiii.....mau pingsan bacanya Ndri!

Saya paling benci kecoak, gara2 waktu kecil pernah ada kecoak iseng merambat kaki saya!!!
Aaah...ah....,panik teriak gitu kali ya waktu kecil.

Sekarang? Ya sami mawon...panik deh tiap kali ketemu kecoak! hiiiiiiiii...

Andri Journal mengatakan...

@ Vicky Laurentina:
Hahaha..Sebalnya lg kalo datangnya jam 2 pagi,pas enak2nya tidur. :D Lam kenal Vick.Dinas di Pulang Pisau ya?Tetangga ama aku nuh,lha wong aku di Kapuas. ;) Temenku ada yg pernah PTT di sana lho,namanya Sari ama Vidy.Barangkali km kenal. :)

@ Arros:
Beneran mas. :) Kalo di dalam telinga ada kejunya bisa saja tikus masuk ke situ. :p

@ mbak Dyah:
Masak mbaca aja sampai maw pingsan. :D Wah,berarti mbak ini phobia ama kecoak nih.Ada terapi ampuh untuk mengatasi phobia ini,namanya 'flooding'.Caranya,tidur di bak yg penuh dg kecoak. :D Kalo lulus,dijamin mbak gak akan phobia lg. :)

aphied mengatakan...

nauzubillah. .
telingannya segede ap tu dok?
mpe bs kemasukan kcoa?

ririn mengatakan...

astagaaa....

hm.. ini posting komersil lo ndri...
sampe sekarang kan ga ada tuh yang bikin racu kecoa pake gliserin..
wekekeke...

cobain ndri.. dokter + pengusaha.. kan oke..
ahahhaa

Lyla mengatakan...

hoaaahhhh... andri jorokkkkkkk... ora tau adus yooo.... hehehe... pantesan kecoa ne seneng ma dirimu hahaha..

kalo hubby ma aku paling jengkel sama kecoa lahhh ini malah dikeloni sampe masuk kuping hahahhaa..........

ijal mengatakan...

hmm... jadi inget pas waktu itu di tht..

R/ karbol gliserin no I

hehehe..

Andri Journal mengatakan...

@ Aphied:
Telinganya segede lubang kecoak phied,jdnya kecoak bisa masuk. :) Tp kecoak kayaknya gak bisa jalan mundur ya,makanya terjebak di situ. @.@

@ Ririn:
Sebenarnya ini tinggal nunggu penyandang dana buat membiayai penelitiannya rin.Km maw gak? :p Nanti judul penelitiannya "Efektivitas gliserin sebagai insektisida alternatif".Kalo sukses kan bisa diproduksi massal. :D

@ Lyla:
Lyl,kecoak seneng pada diriku bukan karena aku bau..tp karena ganteng. :p Sebenarnya gak cuma kecoak,tp nyamuk jg gemes kok tiap kali ngeliat aku. ;)

@ Ijal:
Trus gliserinnya buat pasien atau buat km sendiri jal? @.@ Gliserin penting lho jal.Sebaiknya km punya sebotol untuk antisipasi kalo2 ada kasus serupa. :)

Kampanye Damai Pemilu Indonesia 2009 mengatakan...

buset ngeri banget kecoa masuk kuping......

BIG SUGENG mengatakan...

anak saya waktu di banjar masin masih kecil main-main cotton buds terus karena panik ditarik langsung... akhirnya berdarah dan ke dokter THT

Andri Journal mengatakan...

@ KDPI 2009:
Lebih ngeri lg kalo yg masuk tawon. :)

@ Big Sugeng:
Berdarah?Trus kelanjutannya gimana pak?Kalo soal cotton bud aku jd inget pas koas dulu.Ada bapak2 yg cotton budnya ketinggalan di dalam telinga.Lagi2 Anjang yg ngeluarin.Anjang memang sepertinya ada bakat jd spesialis THT. ;)

Sulis setiyowati mengatakan...

Pengalaman anda pernah saya alami.. Kalau masih ingat rasanya geli&takut.

Hewan yg paling saya takuti adalah kecoak, pada satu malam ketika puasa menjelang sahur. Jam 1 malam..
Pintu POLINDES ku ada yg mengetok sperti orang mau lapor kemalingan atau kebakaran!
Tidur pulasku dikejutkan oleh suara ketokak tersebut! Sketika bangun..
"dokrema engkok ,dokrema tak otak ekakan ngerenge"triak2 suara px dg bahasa madura yg artinya, gmana, gmana, otak ku dimakan kecoak! Sesekali nempeleng kepalanya sendiri!

Sontak aku kaget.. Kecoak????!Saya paling fobia dg yg namanya kecoak. Belum melihat bentuknya baru mendengar namanya kecoak udah brdiri semua bulu tubuhku,he he he

Pasien tak suruh masuk, kunyalakan headlamp,
Ku ambil pinset telinga dan cukitan.

Tak amati sekitar 3 Cm, dekat gendang, tampak ekor dan kaki kecoak, seketika aq kaget
"Ya tuhan ada kecoak segede itu masuk telinga!!!

Aku cemas dan brkringat dingin,dalam hati gak kutolong aq kasian! Mau ku rujuk, rumahku jauh dari rumah sakit brada diatas gunung&dokter umumnya puskesmas dikecamatanku juga lagi keluar kota.

Melihat pasien glimpungan di rumahku seperti orang mau mati, aku gak tega!
Akhirnya kubranikan diri melawan kecoak tersebut& konsul dokter via phone sblumnya..

Ku tetesi gliserin jam stengah dua, senggang beberapa saat gak ada respon.. pasian gak glimpungan menggigil kesakitan lagi , Ku mulai perang melawan kecoak !ku sapit perlahan dg pinset, gak bsa dan sulit! Mau ku paksa takut ngrusak gendang telinga.. Kucoba lagi kena ekornya dan patah, ku ambil lagi kena dua kakinya. Trahir sangat sulit adalah kepalanya yg seperti menggigit! Tak ambil pakai pinset tidak bisa tepat jam setengah tiga kena ku cukit pakai cukitan telinga akhirnya keluar. Dalam hati lega perang dengan kecoak tlah usah dan brbuah dg kemenangan!!

Selama 2 hari gak doyan makan&dibayang-bayangi rasa takut ! Mau tidur bersihkan kamar tidur brulang2, jangan-jangan bapak dan neneknya kecoak tersebut balas dendam masuk ketelingaku.he..he he..
Salam kenal semua!! From
http://sulisetiya.co.cc/

Recent Comments