Quote




Be thankful for what you have; you'll end up having more. If you concentrate on what you don't have, you will never, ever have enough.

~ Oprah Winfrey

Minggu, 18 Juli 2010

Tentang Kuda

Hubungan antara suami dan istri bisa dianalogikan dengan hubungan antara kuda dan kusir.Entah simbiosis macam apa jadinya.Tapi demikianlah yang pernah aku dengar,dari seorang bijak bestari,dalam sebuah ceramah umum yang ditujukan bagi para calon pegawai negeri sipil.Nama orang itu,pak Soyo.Pak Soyo bertanya kepada para hadirin,siapa yang jadi kusir dalam keluarga.Ada yang menjawab,yang jadi kusir adalah suami,alasannya karena suami adalah kepala keluarga,yang mana tugas utamanya adalah memimpin keluarga.Tapi ada juga yang berpendapat sebaliknya,alasannya,karena menganggap istri sebagai kuda,yang menarik beban sedemikian beratnya-termasuk kusir tentu saja,adalah hal yang tidak manusiawi.

Pak Soyo,dengan segenap kebijaksanaannya,menjelaskan dengan seksama.Diam-diam,aku tertarik dengan senyumnya.Jika pak Soyo tersenyum,maka akan nampak hampir seluruh giginya,setidaknya sampai gigi geraham pertama.Senyum yang sangat lebar,terlebar yang pernah aku jumpai.

"Kusir dalam rumah tangga adalah istri",demikian pak Soyo mengawali ceritanya.

Kusir,kata pak Soyo,bertugas merawat kuda,yang mana bekerja keras untuk menarik kereta.Kereta itu ibarat biduk rumah tangga,dimana didalamnya ada anak dan istri.Kuda yang kuat dan trengginas, pastilah dipelihara oleh kusir yang baik dan tahu tata cara memelihara kuda.Sedangkan kuda yang kurus kering,loyo,apalagi congekan,menandakan kusirnya tak terlalu peduli dengan kudanya.Mau makan tak peduli,mau mandi tak peduli.Yang pada akhirnya,kuda-kuda pesakitan seperti inilah yang minggat mencari kusir-kusir lain,yang lebih semlohai.

Dan Kawan,kuberi tahu satu hal,setiap kuda pasti diberi kacamata oleh kusirnya,supaya jalannya lurus tidak tolah-toleh."Karena apa,karena setiap kuda adalah binal!",demikian kata pak Soyo.Demi kebaikan,sebaiknya memang setiap kuda harus memakainya.Kalau mata kudanya ternyata juling?Nah aku belum sempat berpikiran sampai di situ.

Kusir,tiap pagi membangunkan kudanya untuk diberi makan.Sama halnya dalam keluarga,ambil contoh keluarga pak tani di desa.Tiap pagi-sebelum suaminya bangun,si istri sudah menyiapkan segelas kopi dan beberapa potong singkong rebus.Setelah sholat Subuh, pak tani sarapan kopi dan singkong itu sebelum berangkat ke sawah.

Kemudian saat makan siang, si istri mengantar jatah makan siang ke sawah.Makanan apa pun,kalau kuda sedang lapar,pasti disikat habis.Dan kalau sudah seperti itu,si kuda harusnya juga tahu diri,tidak malas-malasan dalam bekerja.Di dalam kuda yang kuat,seharusnya terdapat semangat bekerja yang hebat.

Dan salah satu 'kuda' terkuat di dunia, tentu adalah ayahku. Kerja keras banting tulang rawe rawe rantas malang malang putung.Dalam kisah-kisah klasik,ayahku mungkin bisa disejajarkan dengan Hercules.Atau kalau agak modern sedikit bisa dibandingkan dengan si Pitung.Atau kalau hendak dibandingkan dengan kuda sesungguhnya,maka bisa saja mirip dengan kuda jenis Clydesdale yang gagah itu.Atau jenis Percheron yang tangguh bukan buatan itu. Badannya kuat,kulitnya hitam legam,dan konon pernah juara lomba lari.

Sampai akhirnya kuda itu menua,dan kakinya tak selincah dulu.Semangatnya terus menggebu,meringkik-ringkik,walau raga tak lagi kuat menopangnya.Dan kuda itu terhuyung-huyung,lalu sekonyong-konyong tersandung dan kepalanya terjerembab.Dan di saat-saat genting seperti itu,kusir yang baik telah merawatnya dengan sepenuh hati.Walaupun mungkin juga ia tahu,bahwa kuda tua itu takkan bisa diharapkan untuk berlari sekencang dulu lagi.

8 komentar:

fashion store mengatakan...

Tulisannya bagus, menggelitik namun berbobot.. Memang benar, peran wanita itu sangat vital di dalam keluarga..
Bahkan surga ditelapak kaki ibu (wanita)

Tour, Food, and Health mengatakan...

waaahhhh..bahasan manten anyar ki...^^

Vicky Laurentina mengatakan...

Aku akan jadi kusir yang baik bagi kudaku. Menungganginya setiap malam. Pasti dia puas. Yiihaa!

Sukadi Brotoadmojo mengatakan...

jadi kuda atau jadi kusir semua ada konsekuensinya...jadi, nikmati aja.. :)

berkarya merajut harapan mengatakan...

bapak tadi belajar darimana ya?

yenni 'yendoel' mengatakan...

kita semua akan menua yah...dok

BIG SUGENG mengatakan...

Wah ini menarik ilustrasinya....
kalau mau lihat kondisi kudanya lihat kusirnya jadi dua2nya harus dilihat

ada kusir yang terawat tapi kudanya sengsara lho...

caracariuangmodalbisnis mengatakan...

mantap bro..

Recent Comments